Partner In Crime In Sosumut

12/16/2012


Kelompok lima sosum kelas Q04.1. Kelompok terunik dengan berbagai macam jenis manusianya yang ada didalamnya.

Gimana nggak unik, coba aja liat Boby (paling kanan baju kuning) yang jelas2 hidupnya itu selangka badak bercula satu punya ekor cicak. Bahkan gak ada kali tuh badak berekor cicak -_-... Jadi si Boby ini satu departmen sama gue, itp. Yang unik dari dia itu karna cara ngomongnya yang kayak orang lagi sakaw, dan kepolosannya itu yang kadang di buat becandaan sama anak2 sekelas. Kalo dia udah ngomong, semua orang bertekuk lutut deh sama dia, alias ngakak sampe kaki gak kuat diri. Tapi kadang ngomong sama dia juga harus pinter2 caranya, soalnya susah banget diajak! dan kalo dia udah ngomongin sejarah2 kehidupan jepang, gak bakaaaaallaaaan ada yang ngerti HAHAHAHA. Entar deh gue tunjukin foto2 dia, soalnya komti gue punya segudang album berisikan hal2 lucu si Boby..
Fieldtrip sosum

Adalagi manusia kayak si Dillan(sendal kuning), cowok kelewat tinggi yang demen banget bangga2in namanya karna nama Guciasamano didunia ini cuma satu, yep, dia doang. Dan kebanggaannya dia gak cuma sebates itu, dia juga suka banget pamer kalo selama dia di TPB ini dia baru pernah ngikutin acara MPKMB selama di IPB. Gabut parah. Emang sih anak bogoooorrr...... kalo udah ngomongin Dillan udah deh, kepamerannya banyak beneeeerrrrr...

Terus ada Lilik (yang bawa payung merah), anak dari Subang ini walaupun suaranya terlalu imut buat jadi cowok, tapi wettttss kalo ngedance fansnya banyak beneeeer, apalagi temen2 lorong gue, ups :P Tapi dia ini kalo di kelompok paling gak jelas sendiri, gue juga bingung kadang ini anak autis... apa karna ketularan si Boby jadi gitu haha. Dan dia paling JARANG KERJA! nah.... cuma pas di video doang ngeksisnya, biasa banci tampil...

Ada juga Fici.. tapi dia gak seabnor ketiga makhluk diatas. Dia anak IPS (IPB Political School) yang so pasti isinya anak2 pinter ngomong yang demen banget aksi. Kalo dikelas, karna dia anaknya terlalu kritis, sampe2 kalo dia tunjuk tangan mau nanya tuh hampir gak pernaaaahhhh di pilih alias di jadiin pilihan terakhir kalo ternyata gak ada lagi yang nanya hahahhaa. Eits kadang dia juga tegas banget loh apalagi pas kerja kelompok pertama gara2 anaknya gabuters parah. Tapi kalo masalah niat, jangan ditanya... paling niaaatttttt....
Yang terakhir itu ada Arip, tapi pas fieldtrip dia gak ikut karna ada acara, dia ini yang paling gak di itung di kelompok karna sering banget gak dateng, tapi anaknya kocak parah kalo ngomong, seserius apapun pas dia ngomong pasti gue gak bisa nahan ketawa karna cara ngomongnya...... agak mirip Boby HAHHAHAA. Agak ya rip bukan mirip *peace*. Apalagi pas project kita bikin video pas dia bagian ngomong ke gue "Neng pisangnya nih neng, mau ga? kok sendirian ajaaaa??" HAHAHA ituuuuuu sesuatu banget, gue bukannya geli ato apa pas digodain gitu, malah bawaannya pengen ngakak, cowok tengil tapi FAIL. :P

Itulah personel2 boyband kita.. eh karna semuanya cowok kecuali gue. Gue sendiri gak tau kenapa bisa jadi satu2nya cewek di kelompok. Padahal perbandingan cowok ceweknya sama. Tapi entah kenapa sekelompok sama cowok itu lebih asik tanpa harus ada ngambek2an dan terlalu sensi. Di kelompok ini juga gue merasa sangat nyaman, gue gak harus merasa kalo gue ada apa2 sama mereka, karna mereka juga tau gue orangnya cuek banget, gak tau juga lah ya.. Tapi kadang kalo sama mereka omongannya juga suka menyeleweng, dan gue suka merasa hina menjadi cewek sendiri disini -_-

Tapi semester ganjil ini udah mau abis, dan gak bakal ada lagi pelajaran sosum di semester genap, dan artinya gak ada lagi kelompok senyaman ini :( semoga asik2nya kita gak sampe disini aja ya, HIDUP KELOMPOK 5!!! GABUTERS!

Sunday Morning.

12/16/2012

Diliat dari judulnya harusnya sih hari ini menyenangkan. Tapi tiba2 bangun dalam keadaan hidung mampet gratis pusing dan air mati itu rasanya..... Tapi satu hal yang perlu di syukuri hari ini adalah.. gue ketemu anak2 SD Cikarawang lagi (lupa nama SDnya).

Jadi, dua minggu lalu gue sempet ngajar.. lebih tepatnya mengibuli anak orang di desa Cikarawang. Ini salah satu program IAAS yang gue excited banget ikutin, karna dari dulu semenjak tau IPB gue selalu berharap bisa ngajar anak2 di desa2 gitu (yang gue tau ada Sanggar Juara). Nah pas banget nih IAAS mengabulkan cita2 gue yang ini. Dan awalnya emang susah ngebangun interest anak2nya, masih malu dan pasif2.. tapi setelah main game semuanya jadi asik banget, kemaren kita ngapalin bagian2 pohon pake bahasa inggris, macem2 deh cara ngapalinnya, gue ngajarinnya sih pake logika, misal daun itukan Leaf, nah kata Leaf itu dibacanya kan LIF gue bilang aja, daun itu gak ada di mall, di mall itu adanya LIFT. Jadi gampang kan belajarnya..

Hari ini gue bakal ngajarin anak2nya mencangkok pohon, padahal selama gue berada di bumi gue belom pernah ngelakuin hal yang bernama nyangkok itu. Bagi gue nyangkok itu cuma nge perban batang2 pohon, gak tau lah entar jadi apalah yaa..

Wait the photos soon, insya Allah :))

08.12.12

12/13/2012

Disaat rumah memandang di kejauhan
Ada keharusan tuk melihat ke depan
Disaat tak lagi ada pegangan
Disaat itulah keinginan untuk bertahan
Mereka,
Yang dulu aku anggap fana
Kini bagian keluarga
Mungkin bukan suatu keabadian,
Tapi dengan mereka,
Aku percaya,
Empat tahunku untuk bahagia :)

Gathering Fun with Food Science and Technology 49

Manisnya Buah Kesabaran

9/11/2012

Sedikit cerita pendek yang gue tulis untuk tugas mata kuliah Pengantar Ilmu Pertanian. Gue disuruh nulis pengamalan yang berkaitan dengan ciri ilmuwan. Walaupun cerita ini sedikit sudah pernah gue posting, tapi tidak ada salahnya gue post lagi. Gak sama kok, disini gue nulisnya lebih bener aja kayak cerpen :P monggo dibaca :)

Saat saya memasuki bangku sekolah menengah pertama, saya dimasukkan oleh orang tua saya di tempat les bahasa Inggris di dekat rumah saya di Bekasi. Untuk dapat menjadi salahsatu murid disana, saya harus mengikuti ujian masuk untuk menentukan kelas sesuai levelnya. Saat itu saya sedang tidak fokus dan masih menganggap ujian itu main-main. Ah yang penting kan sudah bayar, pasti diterima. Saya berpikir seperti itu. Hasilnya, saya memang diterima tetapi dengan nilai rendah sehingga saya masuk di level terendah. Saya pun hanya bisa pasrah. Hingga saya menginjak usia 17 tahun saat saya duduk di kelas 11, level yang saya duduki pun berada di level terakhir pada program itu. Karena setiap kenaikan level ujian yang saya lalui selalu berakhir lancar, saya pun kembali menganggap remeh ujian akhir yang akan saya lalui tahun itu. Bedanya dengan ujian kenaikan, ujian kelulusan ini terdapat presentasi. Saya pikir presentase penilaian saat presentasi lebih besar dibandingkan ujian tertulisnya. Berbulan-bulan saya persiapkan untuk bahan presentasi. Hingga pada waktunya tiba saat ujian, saya sama sekali tidak belajar untuk ujian tertulis, semua soal dan essay saya kerjakan spontan. Sementara pada saat presentasi saya lakukan sangat maksimal. Saat presentasi, presentasi saya terbilang cukup bagus dibandingkan dengan teman-teman saya yang lain, karna itu membuat saya semakin percaya diri bahwa saya akan lulus.

Seminggu kemudian, hasil ujian pun keluar, saya bergegas menghampiri papan pengumuman yang letaknya di depan gedung les saya. Ada pikiran yang berkata “ah saya pasti lulus, saya sudah dari titik nol masuk les disini,” tapi ada juga pikiran “kalo saya tidak lulus bagaimana, padahal saya sudah bertahan disini sudah hampir lima tahun.” Akhirnya saya memberanikan diri untuk mencari nama saya di antara ratusan siswa yang juga telah menghadapi ujian. Saya cek lagi. Dan saya cek lagi nama yang tertera di papan. Tidak salah kok. Tapi kok? Dengan pikiran kosong saya kembali menghampiri ibu dan kakak saya yang tadi mengantar saya melihat pengumuman.
“Gimana dik, hasilnya?” tanya ibu saya.
“Gak lulus, ma.” Saya menjawab dengan nada biasa saja, seakan bukan masalah besar. Tapi di dalam hati saya, rasanya saya ingin menangis sejadi-jadinya, berteriak bahkan tidak mau kembali ke tempat itu lagi.

Setelah berhari-hari bersedih hati, saya minta sama orang tua saya untuk minta istirahat melanjutkan les saya dengan alasan belum siap kalau terulang lagi. Saya pending selama sekitar enam bulan. Lalu saya kembali melanjutkan aktivitas les saya. Hari pertama masuk kelas saya sempat mengalami trauma, karna guru yang mengajar saya sama seperti saat saya gagal waktu itu. Saya sempat bolos dan tak mau masuk. Memang saat itu saya bersikap sangat kekanak-kanakan, sampai-sampai saya yang tidak pernah menangis di depan ibu saya menangis dan memohon untuk membatalkan les. Tapi ibu saya tetap sabar menasehati saya, ibu saya bilang bahwa saya anak yang kuat dan bisa melewati level ini yang hanya tiga bulan. Setelah dibujuk seperti itu saya akhirnya menyerah juga.

Selama saya mengulang les saya, memaksakan diri agar selalu berpikir positif. Karena itulah saya bisa bertahan selama tiga bulan, dan saya mencoba agar tidak meremehkan apapun yang saya pelajari di les. Di kesempatan kedua saya berhasil lulus. Allah juga seperti membalas segala jerih payah dan kesabaran saya, saat ujian essay, topik yang saya harus tulis sama persis dengan apa yang saya pelajari siang itu, ditambah lagi, saya di beri applause khusus oleh guru saya. Betapa sangat bersyukurnya saya, satu kegagalan yang membuat saya bangkit dan semakin kuat. Dan dari kegagalan itulah saya yakin, meskipun kita mengalami kegagalan, kita harus selalu sabar dan penuh tawakal. Karna dibalik kesabaran akan tertoreh buah yang manisnya semanis madu. Mungkin kita gagal mendapatkan emas hari ini, tapi jika kita bersabar, tuhan akan berikan kita mutiara esok hari.

IPB

MPKMB, Tiga Hari Untuk Selamanya

9/03/2012

Biasanya, memasuki masa2 sekolah baru itu ada kegiatan pengenalan sekolah untuk siswa baru yang dinamakan ospek, begitupun IPB, kampus segitiga tempat gue menempuh pendidikan sekarang. Saat mendengar kata ospek, biasanya yang ada di pikiran siswa itu adalah 'dikerjain', 'ribet', 'penampilannya norak' dan banyak lagi. Tapi IPB sangat2 jauh dari kesan seperti itu. Dari mulai penugasannya, kegiatan acaranya, sama sekali gak ada yang namanya dikerjain, dibikin lucu2an sama kakak kelas. Malah rangkaian acaranya ngebuat kita jadi makin cinta kampus, semakin pede bahwa kita beruntung masuk IPB.

Gimana nggak beruntung masuk IPB? sambutannya aja, selain sambutan dari pak rektor (tentunya), sejumlah menteri2 pun ikut dateng buat memeriahkan acara, seperti menteri pendidikan, menteri pertanian dan menteri kebudayaan. Yang mungkin gak bakal dijumpai kalo gue gak masuk kampus selain IPB.

Walaupun ada yang namanya KPK, yang bertugas untuk menegakkan kedisiplinan saat acara berlangsung (yang kakak2nya termasuk galak), tapi karna ketegasan dari KPK itulah yang bikin anak2 49 kompak dan mematuhi rundown acara dengan baik. Gue pun mikir, kalau seandainya pas hari pertama evaluasi acaranya gak di tegasin mungkin hari kedua gak bakal ada yang namanya kekompakan saat aksi.

Nah, bicara soal aksi, aksi disini bukan demo yang anarkis yang biasanya malah memicu bentrok antar warga. Justru aksi di IPB malah menyuarakan aspirasi rakyat yang menjunjung tinggi hak mahasiswa dan rakyat Indonesia, sama sekali tidak ada kekerasan. Di aksi ini kita diajarin kompak antar sesama temen, diajarin bekerja sama, dan bagaimana kita menghadapi provokator2 yang biasanya akan merusak jalannya aksi. Diantara 3900an mahasiswa yang turun ke jalan, gue berada di hampir belakang barisan yang terdiri dari mahasiswi dan di border (dilindungin) sama mahasiswa 49 nya. Suara "HIDUP MAHASISWA!" terdengar hampir di sepanjang jalan. Jargon2 seperti "KAMI BERSATU MEMBERANTAS KORUPTOR" dan lagu Totalitas Perjuangan juga terdengar bergema di jalan2 kampus dramaga ini.

Gue yang hampir kehabisan oksigen karna saking padatnya orang, hampir nyerah. Tapi ngeliat semangat anak2 49 dan border yang gak ada capek2nya melindungi barisan mahasiswi, gue kembali semangat sambil ngambil oksigen di atas kepala udah kayak ikan di aquarium.

Sementara itu beberapa provokator yang terdiri dari kakak kelas mencoba menembus pertahanan dua lapisan border yang mengelilingi. Beberapa kakak kelas bahkan berpenampilan seperti layaknya anak 49 yang memakai baju gugus untuk dapat menembus pertahanan. Tapi dengan kekompakan, dan kerjasama, akhirnya border tidak terkalahkan, sungguh saat itu gue ngerasa sangat terharu dan bangga sekali menjadi salah satu mahasiswa disini yang tidak mementingkan diri sendiri.

Di hari ketiga, tepatnya hari terakhir MPKMB 49, seluruh anak2 angkatan 49 beserta panitia yang totalnya adalah 4100an orang, bersama2 makan nasi analog, yaitu nasi non beras hasil produk IPB, ini adalah salah satu hasil kebanggaan IPB yang sebelumnya banyak juga prestasi2 gemilang IPB di tahun 2012 ini. Bahkan mayoritasnya di cetuskan oleh anak2 Fateta, dan jurusan Ilmu dan Teknologi Pangan. Sangat. Sangat membanggakan.

Rasanya satu posting tidak cukup menggambarkan betapa gue sangat bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, Allah SWT, yang telah memberi gue kesempatan untuk mencicipi bahkan merasakan menjadi seorang mahasiswa IPB yang nantinya akan mencetuskan banyak lagi prestasi2 dahsyat yang mengharumkan nama bangsa. Alhamdulillah..


Foto2: BMKMIPB


terima kasih sudah membaca, see you next posts :D

diary

Forgive me, and us

8/25/2012

Mungkin aku tidak sehebat kamu
Akupun bukan siapa-siapa
Tapi siapa kamu
siapa kamu yang berani menyombongkan diri

Kamu bukan tuhan
Rasul pun bukan
Kita ini hanya setetes air mani
Segumpal darah yang jika terbakar menjadi abu

Siapa kita yang beraninya mengganggkap diri paling cantik
Paling pintar
Sementara kita lupa siapa yang menciptakan kita
Yang paling berhak menyombongkan diri

Astagfirullahaladzim
Maafkan hambamu yang hina ini ya Allah
Bukan maksudku untuk menjadi hamba yang sombong
Hawa nafsu ini telah mengalahkanku

Maafkan aku ya Allah, yang maha berilmu
Segala pujian yang ada di dunia ini kuserahkan hanya untukmu
Engkau Tuhanku, tuhan semesta alam
Yang segala isinya bisa saja hangus atas kehendakmu

Maafkan aku..

IPB

Q04 - Matrikulasi Ceria

8/10/2012

Gak kerasa ya sebulan sudah gue ngejalanin matrikulasi. Di kelas Q04 ini gue dapet banyak banget temen2 yang bisa saling support dan kompak terus. Apalagi buat kelompok tugas satu yang selalu bikin ceria hari2 gue selama di asrama. Mungkin nanti TPB kita bisa sekelas lagi, mungkin juga enggak. Gue berharap kita bakal terus kompak walaupun gak sama2 :)

semangat buat uasnya, semoga hasilnya memuaskan dan gak harus ngulang :)

Alam

Tiada Habisnya

8/06/2012

Sersakan daun bambu layu yang terlangkah
Bunyi deru mesin yang mengaung tanda mesin tak maksimal
Terik matahari yang sinarnya tanpa pamrih menyapa
Kerlingan kucing yang sedari tadi mengitar

Aku menyisir
Menyisir setiap langkah yang terlewati
Melihat setiap jeda sudut yang memampang
Mendengar setiap deru, gemang bahkan isakan alam
Tapi tak habisnya
Padahal sudah jua ku perlambat langkah
Tak habisnya
menyebutkan setiap gerik alam beredar
Tak habisnya

karna memang tak kan habis
Meskipun telah habis menghitunng
Karna tiada akan pernah
Tiada ada batasan yang membatasi keagungannya
Tiada habisnya


asrama

Day 3

6/30/2012

Hari ini hari ketiga gue nempatin asrama, alhamdulillah cukup kerasan. Temen2 asramanya baik2, walaupun temen kamarnya agak sedikit pendiem mungkin karna belom deket kali ya. Tapi seneng temen2 satu jurusan asik semua. Berhubung kemaren2 modem gue sempet ilang, jadi ngepost blognya baru bisa sekarang :(

Nah gue mau cerita pas tanggal 28 kira2 siangnya, semua anak udah di tinggal keluarganya msg2 (ada yang nangis2 loh). Pas siang itu anak cewek2 pangan pada ngumpul makan di kantin rusunawa, abis itu pada bingung mau kemana, akhirnya ada usulan nih gowes ke GWW dari asrama. Awalnya kita taunya kalo minjem sepeda itu ya asal ada ambil aja, kita udah kepedean ngambil sepeda dari kantin di deket Agrimart, bahkan si Betris (anak yang paling rame) udah siap2 jalan, karna sepedanya cuma empat mau dipake berenam akhirnya gue (bersiap) di bonceng Betris. Padahal udah tinggal jalan tuh, awkwardnya ternyata yang punya ngeliat dan teriak2 gitu "EH ITUUU SEPEDA ITU SEPEDA". Gue, Betris, Dean, Haifa, Ina, sama siapa lupa langsung turun buru2 dari sepeda. NAH LOH! karna malu saking awkward momentnya kita langsung kabur tanpa sepedanya, sumpah itu awkward banget. Akhirnya kita jalan aja  ke GWW (itu jauh loh, kira2 kalo di jakarta dari bunderan HI sampe monas. Niatnya ke GWW ngambil sepeda disana karna shelter sepeda pusatnya disana. Tp pas udah sampe ternyata mas2nya bilang "yah dek harus pake KTM dek (kartu tanda mahasiswa). Dan itu JLEB MOMENT banget, diantara kita berenam gak ada sama sekali yang bawa kartu mahasiswa, udah capek2 ya jalan ternyata gak ada yang bawa ktm. Akhirnya kita cuma bisa duduk2 doang di taman deket GWWnya, ada sih tiker gitu di gletakin, tapi pas mau duduk ada mbak2 gitu yang nawarin "Boleh dek tikernya?" zzz dimana2 bayar.... yaudahlah duduk di rumput jadi deh..

Sambil duduk kita ngobrol2 tentang matrikulasi, kelas berapa dapetnya dkk.. terus ada yang nyeletuk "Eh itu orang yang tadi sepedanya mau kita ambil jangan2 satu asrama lagi...". JLEB lagi. "Ato jangan2 malah satu lorong....". SUPER JLEB. Gak lucu kan kalo pas kenalan malah "Eh nama gue Rani.." "Oh namanya Rani, loh bukannya yang tadi ngambil sepeda gue ya?????!!!". Kampret.

Hari ini gue belajar nyuci. Oke sebagai anak kota dan anak rumahan gue mengakui gue gak bisa nyuci. Alasannya selain males sih karna gue gak suka kalo nyuci sendiri detergennya panas, dan kadang alergi gue kumat kalo nyuci. Dan yak bener, tadi itu alergi gue kambuh lagi apalagi tadi nyucinya sebelum subuh dan pas jemur gelap banget nget nget. Yasudahlah yang penting baju gue selamat. Gue disini ada enak ada enggaknya juga. Enaknya, temen kamar gue rajin2 banget. Gue bangun tidur kamar udah disapuin udah di pel. Kurang enak apa coba yah? terus disini sholat gue juga teratur, biasanya sih mepet2 selesai jam solat hahahahah :P gak enaknya ya itu temen kamar gue super duper pendiem, gak mulai ngomong kalo gak gue duluan yang mulai. Sementara temen2 yang sesama pangan gue beda gedung asrama sm gue, ada sih yang satu gedung tp dia lantai lima, dan gue belom apal sama mukanya, jadi beginilah kalo bosen pasti gue mampir ke gedung orang (ps: gedung gue paling menyendiri diantara gedung lain, soalnya gedung baru).

Yasudah sekian dulu yaaaa, besok2 kalo internet nya lagi cepet ngepost lagii..makasi udah setia baca blog akuuuhhhh :)))

kamarkuh :">

dikamar Ina, lagi gangguin Ina si nci glodok kebo

pada main kartu, ssst diem2 yah :P


lagi campus tour
ini betris lagi main hp

Poetry

Wrong in me

6/22/2012

fakes smile so they don't see
how much blue in me
even you take it at ease
it is like something matter on me

you used to be see me in your honest way
now like it is gone somewhere
what should I do to make you understand
something wrong in me
now I'm feeling so blue
what will happen between me and you?

IPB

Tangga Pertama

6/14/2012

Ya, tangga pertama. Dua hari kemarin, baru saja menginjakkan kaki di tempat kehidupan selanjutnya gue jalani. IPB. Baru masuk aja gue udah terpana karna luasnya kampus ini. Tanggal 12 Juni adalah hari untuk penyerahan berkas. Walaupun berkas yang diminta sangat banyak dibanding dengan teman2 yang mendapatkan jalur undangan, gue tetep semangat. Karna apapun yang terjadi, apapun yang gue pilih itu sudah menjadi risiko gue sendiri. Dan gue percaya, tuhan sudah mengatur jalan yang terbaik buat hidup gue.

Subuh2 berangkat, dan baru sampai sekitar jam setengah tujuh di daerah Dramaga. Saat masuk di wilayah IPB nya sudah terlihat ramai sekali dengan anak maba bersama orang tuanya. Lalu kita ke gedung CCR tempat penyerahan berkas. Gue masuk ke ruangan CCR 1.0.7 tempat penyerahan berkas untuk anak teknologi pangan dan mesin. Masih cukup sepi yang datang, terlihat sekali perbedaan antara anak mesin dan pangan. Pangan lebih di dominasi dengan anak perempuan, sementara mesin sebaliknya. Bahkan gue bersama teman sempat membuat grup FB untuk mengumpulkan anak pangan yang melek media baru terkumpul lima orang laki2, sementara perempuannya sudah belasan. Kembali lagi ke penyerahan berkas, tadinya gue sempet takut jika ada berkas yang kurang, terlebih rapot yang di legalisir di sekolah belum semuanya terlegalisir, jadi gue bawa seadanya.

Setelah menunggu cukup lama akhirnya penyerahan berkas selesai juga. Disaat menunggu, gue kenalan sama anak pangan yang berada di sebelah gue, namanya Dhela. Dia anak Tasik, berkerudung  (seperti kebanyakan mahasiswi lainnya) dan sangat ramah. Lalu kami menuju ruang 213 untuk mendapati pengarahan dari kakak kelas tentang kehidupan di IPB. Dengan cukup antusias gue menyimak apa yang di sampaikan. Sayangnya, saat masuk ke ruang pengarahan, kami terpisah dengan anak lainnya jadi susah untuk mengumpulkan anak pangan. Setelah pengarahan ada mobilisasi, sesungguhnya gue gak tau tujuan dari mobilisasi ini apa. Kita cuma disuruh baris lalu keluar menuju gedung GWW tempat orang tua menunggu. Di depan pintu keluar CCR sudah banyak sekali OMDA (Organisasi Mahasiswa Daerah Asal) yang terdiri dari kakak kelas berbagai angkatan yang siap mencari adik2 yang berasal dari daerah yang sama. Sayangnya gue gak liat satupun kakak OMDA Bekasi maupun Jakarta.

Lalu keesokannya, ada kuliah umum di gedung GWW yang hanya di hadiri oleh mahasiswa/i nya saja sementara orang tua gue menunggu di parkiran. Karna takut terpisah lagi akhirnya gue dan Iqo mengumpulkan anak2 ITP 49 dulu di depan gedung, meskipun perempuan dan laki2 tempatnya terpisah, tapi kita tetap kumpul dulu. Lalu setelah terkumpul baru kita masuk, yang putrinya duduk di tempat duduk TA diatas, sementara laki2 di bawah. Cukup banyak acaranya, pidato dari wakil menteri perdagangan, pidato dari alumni IPB yang sudah sukses menjadi entrepreneur dan hiburan dari kakak kelas yang menjuarai lomba2 menyanyi. Kita mendapatkan banyak pelajaran berharga di balik pidato mereka, mungkin IPB dipandang rendah oleh orang2 di luar sana. Tetapi justru banyak orang yang sukses di IPB.

Lalu kami keluar dan kumpul bersama lagi, sambil kenalan satu sama lain kita mengabadikan dahulu dengan foto bersama di depan gedung GWW. Hari itu sangat banyak pengalaman yang aku dapatkan, semoga tanggal 27 saat mulai masuk asrama akan lebih berkesan lagi.

Friends

I'll Miss You!

6/01/2012


Tadi gue abis dari sekolah ngeliat hasil UN walaupun berkas2 legalisirnya baru ada setelah wisudaan. Di lorong sepanjang lantai satu di pasang spanduk isinya tandatangan anak2 sama coretan kesan pesan. Gue baca itu jadi terharu sendiri. Baru kemaren kayaknya kita kelas satu bareng, ospek bareng, moving class bareng. Sekarang udah jadi alumni semua. Dapet temen2 terbaik selama sma. Dapet pelajaran berharga.

Hal12 yang bakal ngangenin adalah kesempatan ketemu sama sahabat gue, Wulan, Rannia, Ano, Putri, yang sekarang bakal susah banget buat jalan bareng lagi. Curhat bareng, bercanda bareng, nangis bareng. Gue berharap yang terbaik buat keempat sahabat gue ini :)

Dan pastinya gue bakal kangen ngeledekin Winda si idung pesek suara cempreng. Ini anak walopun dikasih idung dikit tapi ngangeninnya banyak! apalagi suaranya yang nyaring ga ketolong. Ada juga Ayu, chairmate gue kelas satu yang jadi chairmate gue lagi di kelas tiga, meskipun anaknya males, tapi keceriaannya bisa bikin stress gue ilang. Ngomongin setannya kalo ada ayu tuh gak abis2, apalagi semenjak di sekolah ada yang kesurupan. Ceritanya malah tambah seru hahahaha.

Terus Thomas, si anak kacamata yang ngefans banget sama Lady Gaga. Gue gak tau apa yang gue kangenin dari orang ini. Anaknya super duper nyebelin. Kalo diajak ketemuan pasti ngaret. Kalo disuruh bangun pagi pasti ada aja halangannya, alasan paling sering sakit perut, kebelet boker. Ampun deh. Gue akuin anaknya kreatif banget, bikin video2nya jago. Tapi ituloh nyebelinnyaaa.

Asti, anak tercantik di IPA hahaha salah gak yah wkwk. Pokoknya dia selama kelas tiga ini diincer sama empat anak sekaligus! gimana gak diincer, anaknya cantik banget apalagi kalo udah ngibasin rambutnya haha. Kalo gue jadi cowok juga gue gebet. Tapi masalahnhya otaknya itu lemot banget naujubillah. Kalo lagi ngobrolin apa dia malah nyambung nya kemana. Kadang gue sama Ayu suka nyebutnya si Asti yang otaknya lari-lari. Lagian suka ganyambuuung!

Segini dulu ah, kalo di ceritain satu2 anak ga bakal kelar. temen gue kan banyak (sok banyak temen). BYE!

IPB

Persiapan Masuk IPB

5/30/2012

Lagi bener-bener-bener sibuk ngurusin berkas2 buat pendaftaran masuk IPB. Banyaknya gak banyak sih, tapi udah kayak mau ngelamar kerja pake riwayat hidup segala. Apapun gue lakuin deh demi IPB tercinta (cuih). Tapi gue optimis di IPB ini gue bakal dapet pengalaman yang jauh lebih seru dan pastinya bermanfaat dibanding temen2 gue yang lain. Pertama, di IPB tahun pertama harus masuk asrama. Itu berarti temen kamar, nyuci baju sendiri, dan semua keegoisan gue harus di pendem dulu setahun. Oke, get it. Dan karna gue masuknya jalur undangan, gue harus berhadapan sama yang namanya matrikulasi, semacam semester pendek gitu. Oke gue tau bahasa kasarnya tes buat nunjukin, rapot lo beneran gak seeeehhh bagus sampe gue masuk undangan. Yang gue takutin gue dapet mapel matrikulasinya fisika, jangan sampe Ya Allah.. gue benci banget sama fisika. Fisika UN sih gampang, tinggal masukin ke rumus ketemu. Lah kalo fisika snmptn dan yang berbau kuliah, maygat deh harus digambar dulu, belom gambarnya ribet, makan waktu, ITU JUGA KALO KETEMU HASILNYA! nah itu yang ga gue suka sama fisika. Doain aja deh, dapetnya matematika. Soalnya tahun ini gue denger gaada kimia. Apapun yang terjadi. Keep calm and carry on. Wish me luck!


LULUS #EEAAKKK

5/29/2012

Perkenalkan, saya Fahrani Nisrina, 18 tahun telah lulus SMA dan telah diterima di Fakultas Pertanian Ilmu dan Teknologi Pangan, Institut Pertanian Bogor. Dengan ini saya menyatakan akan kembali rajin menulis blog. Tertanda, Fahrani Nisrina, Jakarta.

Jadi PUSAT atau PELENGKAP???

5/27/2012

Mungkin ini adalah kondisi yang sering terjadi di dalam sosialisasi kita, dimanapun, kapanpun. Menjadi salah satu bagian dalam sosialisasi itu sangat lah penting. Yang jadi pertanyaan adalah, mau dibawa kemana hubungan kita jadi apa kita dalam bersosialisasi? Pusat perhatian kah, atau menjadi pelengkap kah??

Pusat Perhatian
Banyak orang yang ingin menjadi pusat perhatian karna ingin merasa di perhatikan. Tapi tahukah anda, menjadi pusat perhatian tidak semudah joget2 dan lipsync di youtube membalikkan telapak tangan. Banyak hal yang harus dilakukan apabila kita ingin menjadi pusat perhatian yang baik.

Orang yang biasanya menjadi pusat perhatian haruslah mempunyai daya tarik, daya tarik ini adalah faktor terpenting untuk kita agar dapat diperhatikan orang lain. Tampil fashionable, pintar bicara, mempunyai skill khusus adalah beberapa contoh daya tarik yang bisa kita gunakan. Disamping itu, daya tarik terkadang bisa menjadi bumerang bagi yang salah mempraktekkannya. Misalnya saja, terlalu over sampai banyak orang yang justru malah membenci apa yang kita lakukan. Hal itu dapat di hindari jika kita pintar melihat reaksi orang terhadap kita.

Bertanggung jawab. Bertanggung jawab adalah sifat seseorang yang terampil menjadi pusat perhatian. Lihat saja orang-orang hebat di luar sana seperti Mario Teguh dan Andrie Wongso. Mereka adalah contoh pembicara yang bertanggung jawab atas perkataannya. Bertanggung jawab disini adalah, hati2 dalam bertindak, berbicara, dan bersosialisasi.

Pelengkap
Dalam bersosialisasi,  selain pembicara, pasti harus ada pihak pendengar. Pendengar disini menjadi pelengkap si pusat perhatian. Pelengkap bukan berarti hanya menjadi yang pasif sedangkan yang menjadi pusat aktif, tetapi membantu memberikan perhatian. Mungkin banyak dari anda yang merasa hanya menjadi pelengkap saja, tidak pernah menjadi pusat, tidak pernah diperhatikan. Jangan salah, menjadi pelengkap itu adalah menjadi seseorang yang sangat dibutuhkan, yang dapat diandalkan. Tidak ada si pusat bila tidak ada si pelengkap. So, jadilah diri kamu sendiri, mau kamu pusat atau pelengkap, kamu harus bisa memosisikan diri kamu sehingga berguna bagi semua orang.

Semoga bermanfaat!