asrama

Day 3

6/30/2012

Hari ini hari ketiga gue nempatin asrama, alhamdulillah cukup kerasan. Temen2 asramanya baik2, walaupun temen kamarnya agak sedikit pendiem mungkin karna belom deket kali ya. Tapi seneng temen2 satu jurusan asik semua. Berhubung kemaren2 modem gue sempet ilang, jadi ngepost blognya baru bisa sekarang :(

Nah gue mau cerita pas tanggal 28 kira2 siangnya, semua anak udah di tinggal keluarganya msg2 (ada yang nangis2 loh). Pas siang itu anak cewek2 pangan pada ngumpul makan di kantin rusunawa, abis itu pada bingung mau kemana, akhirnya ada usulan nih gowes ke GWW dari asrama. Awalnya kita taunya kalo minjem sepeda itu ya asal ada ambil aja, kita udah kepedean ngambil sepeda dari kantin di deket Agrimart, bahkan si Betris (anak yang paling rame) udah siap2 jalan, karna sepedanya cuma empat mau dipake berenam akhirnya gue (bersiap) di bonceng Betris. Padahal udah tinggal jalan tuh, awkwardnya ternyata yang punya ngeliat dan teriak2 gitu "EH ITUUU SEPEDA ITU SEPEDA". Gue, Betris, Dean, Haifa, Ina, sama siapa lupa langsung turun buru2 dari sepeda. NAH LOH! karna malu saking awkward momentnya kita langsung kabur tanpa sepedanya, sumpah itu awkward banget. Akhirnya kita jalan aja  ke GWW (itu jauh loh, kira2 kalo di jakarta dari bunderan HI sampe monas. Niatnya ke GWW ngambil sepeda disana karna shelter sepeda pusatnya disana. Tp pas udah sampe ternyata mas2nya bilang "yah dek harus pake KTM dek (kartu tanda mahasiswa). Dan itu JLEB MOMENT banget, diantara kita berenam gak ada sama sekali yang bawa kartu mahasiswa, udah capek2 ya jalan ternyata gak ada yang bawa ktm. Akhirnya kita cuma bisa duduk2 doang di taman deket GWWnya, ada sih tiker gitu di gletakin, tapi pas mau duduk ada mbak2 gitu yang nawarin "Boleh dek tikernya?" zzz dimana2 bayar.... yaudahlah duduk di rumput jadi deh..

Sambil duduk kita ngobrol2 tentang matrikulasi, kelas berapa dapetnya dkk.. terus ada yang nyeletuk "Eh itu orang yang tadi sepedanya mau kita ambil jangan2 satu asrama lagi...". JLEB lagi. "Ato jangan2 malah satu lorong....". SUPER JLEB. Gak lucu kan kalo pas kenalan malah "Eh nama gue Rani.." "Oh namanya Rani, loh bukannya yang tadi ngambil sepeda gue ya?????!!!". Kampret.

Hari ini gue belajar nyuci. Oke sebagai anak kota dan anak rumahan gue mengakui gue gak bisa nyuci. Alasannya selain males sih karna gue gak suka kalo nyuci sendiri detergennya panas, dan kadang alergi gue kumat kalo nyuci. Dan yak bener, tadi itu alergi gue kambuh lagi apalagi tadi nyucinya sebelum subuh dan pas jemur gelap banget nget nget. Yasudahlah yang penting baju gue selamat. Gue disini ada enak ada enggaknya juga. Enaknya, temen kamar gue rajin2 banget. Gue bangun tidur kamar udah disapuin udah di pel. Kurang enak apa coba yah? terus disini sholat gue juga teratur, biasanya sih mepet2 selesai jam solat hahahahah :P gak enaknya ya itu temen kamar gue super duper pendiem, gak mulai ngomong kalo gak gue duluan yang mulai. Sementara temen2 yang sesama pangan gue beda gedung asrama sm gue, ada sih yang satu gedung tp dia lantai lima, dan gue belom apal sama mukanya, jadi beginilah kalo bosen pasti gue mampir ke gedung orang (ps: gedung gue paling menyendiri diantara gedung lain, soalnya gedung baru).

Yasudah sekian dulu yaaaa, besok2 kalo internet nya lagi cepet ngepost lagii..makasi udah setia baca blog akuuuhhhh :)))

kamarkuh :">

dikamar Ina, lagi gangguin Ina si nci glodok kebo

pada main kartu, ssst diem2 yah :P


lagi campus tour
ini betris lagi main hp

Poetry

Wrong in me

6/22/2012

fakes smile so they don't see
how much blue in me
even you take it at ease
it is like something matter on me

you used to be see me in your honest way
now like it is gone somewhere
what should I do to make you understand
something wrong in me
now I'm feeling so blue
what will happen between me and you?

IPB

Tangga Pertama

6/14/2012

Ya, tangga pertama. Dua hari kemarin, baru saja menginjakkan kaki di tempat kehidupan selanjutnya gue jalani. IPB. Baru masuk aja gue udah terpana karna luasnya kampus ini. Tanggal 12 Juni adalah hari untuk penyerahan berkas. Walaupun berkas yang diminta sangat banyak dibanding dengan teman2 yang mendapatkan jalur undangan, gue tetep semangat. Karna apapun yang terjadi, apapun yang gue pilih itu sudah menjadi risiko gue sendiri. Dan gue percaya, tuhan sudah mengatur jalan yang terbaik buat hidup gue.

Subuh2 berangkat, dan baru sampai sekitar jam setengah tujuh di daerah Dramaga. Saat masuk di wilayah IPB nya sudah terlihat ramai sekali dengan anak maba bersama orang tuanya. Lalu kita ke gedung CCR tempat penyerahan berkas. Gue masuk ke ruangan CCR 1.0.7 tempat penyerahan berkas untuk anak teknologi pangan dan mesin. Masih cukup sepi yang datang, terlihat sekali perbedaan antara anak mesin dan pangan. Pangan lebih di dominasi dengan anak perempuan, sementara mesin sebaliknya. Bahkan gue bersama teman sempat membuat grup FB untuk mengumpulkan anak pangan yang melek media baru terkumpul lima orang laki2, sementara perempuannya sudah belasan. Kembali lagi ke penyerahan berkas, tadinya gue sempet takut jika ada berkas yang kurang, terlebih rapot yang di legalisir di sekolah belum semuanya terlegalisir, jadi gue bawa seadanya.

Setelah menunggu cukup lama akhirnya penyerahan berkas selesai juga. Disaat menunggu, gue kenalan sama anak pangan yang berada di sebelah gue, namanya Dhela. Dia anak Tasik, berkerudung  (seperti kebanyakan mahasiswi lainnya) dan sangat ramah. Lalu kami menuju ruang 213 untuk mendapati pengarahan dari kakak kelas tentang kehidupan di IPB. Dengan cukup antusias gue menyimak apa yang di sampaikan. Sayangnya, saat masuk ke ruang pengarahan, kami terpisah dengan anak lainnya jadi susah untuk mengumpulkan anak pangan. Setelah pengarahan ada mobilisasi, sesungguhnya gue gak tau tujuan dari mobilisasi ini apa. Kita cuma disuruh baris lalu keluar menuju gedung GWW tempat orang tua menunggu. Di depan pintu keluar CCR sudah banyak sekali OMDA (Organisasi Mahasiswa Daerah Asal) yang terdiri dari kakak kelas berbagai angkatan yang siap mencari adik2 yang berasal dari daerah yang sama. Sayangnya gue gak liat satupun kakak OMDA Bekasi maupun Jakarta.

Lalu keesokannya, ada kuliah umum di gedung GWW yang hanya di hadiri oleh mahasiswa/i nya saja sementara orang tua gue menunggu di parkiran. Karna takut terpisah lagi akhirnya gue dan Iqo mengumpulkan anak2 ITP 49 dulu di depan gedung, meskipun perempuan dan laki2 tempatnya terpisah, tapi kita tetap kumpul dulu. Lalu setelah terkumpul baru kita masuk, yang putrinya duduk di tempat duduk TA diatas, sementara laki2 di bawah. Cukup banyak acaranya, pidato dari wakil menteri perdagangan, pidato dari alumni IPB yang sudah sukses menjadi entrepreneur dan hiburan dari kakak kelas yang menjuarai lomba2 menyanyi. Kita mendapatkan banyak pelajaran berharga di balik pidato mereka, mungkin IPB dipandang rendah oleh orang2 di luar sana. Tetapi justru banyak orang yang sukses di IPB.

Lalu kami keluar dan kumpul bersama lagi, sambil kenalan satu sama lain kita mengabadikan dahulu dengan foto bersama di depan gedung GWW. Hari itu sangat banyak pengalaman yang aku dapatkan, semoga tanggal 27 saat mulai masuk asrama akan lebih berkesan lagi.

Friends

I'll Miss You!

6/01/2012


Tadi gue abis dari sekolah ngeliat hasil UN walaupun berkas2 legalisirnya baru ada setelah wisudaan. Di lorong sepanjang lantai satu di pasang spanduk isinya tandatangan anak2 sama coretan kesan pesan. Gue baca itu jadi terharu sendiri. Baru kemaren kayaknya kita kelas satu bareng, ospek bareng, moving class bareng. Sekarang udah jadi alumni semua. Dapet temen2 terbaik selama sma. Dapet pelajaran berharga.

Hal12 yang bakal ngangenin adalah kesempatan ketemu sama sahabat gue, Wulan, Rannia, Ano, Putri, yang sekarang bakal susah banget buat jalan bareng lagi. Curhat bareng, bercanda bareng, nangis bareng. Gue berharap yang terbaik buat keempat sahabat gue ini :)

Dan pastinya gue bakal kangen ngeledekin Winda si idung pesek suara cempreng. Ini anak walopun dikasih idung dikit tapi ngangeninnya banyak! apalagi suaranya yang nyaring ga ketolong. Ada juga Ayu, chairmate gue kelas satu yang jadi chairmate gue lagi di kelas tiga, meskipun anaknya males, tapi keceriaannya bisa bikin stress gue ilang. Ngomongin setannya kalo ada ayu tuh gak abis2, apalagi semenjak di sekolah ada yang kesurupan. Ceritanya malah tambah seru hahahaha.

Terus Thomas, si anak kacamata yang ngefans banget sama Lady Gaga. Gue gak tau apa yang gue kangenin dari orang ini. Anaknya super duper nyebelin. Kalo diajak ketemuan pasti ngaret. Kalo disuruh bangun pagi pasti ada aja halangannya, alasan paling sering sakit perut, kebelet boker. Ampun deh. Gue akuin anaknya kreatif banget, bikin video2nya jago. Tapi ituloh nyebelinnyaaa.

Asti, anak tercantik di IPA hahaha salah gak yah wkwk. Pokoknya dia selama kelas tiga ini diincer sama empat anak sekaligus! gimana gak diincer, anaknya cantik banget apalagi kalo udah ngibasin rambutnya haha. Kalo gue jadi cowok juga gue gebet. Tapi masalahnhya otaknya itu lemot banget naujubillah. Kalo lagi ngobrolin apa dia malah nyambung nya kemana. Kadang gue sama Ayu suka nyebutnya si Asti yang otaknya lari-lari. Lagian suka ganyambuuung!

Segini dulu ah, kalo di ceritain satu2 anak ga bakal kelar. temen gue kan banyak (sok banyak temen). BYE!