Kuliner

Life as a Final Year Student - Ngedraft di Cafe

1/12/2017

Jadi mahasiswa tingkat akhir rasanya gak lengkap kalo gak punya spot ngedraft skripsi yang enak, well gue gak lagi ngerjain skripsi sih soalnya belom kelar juga data penelitian gue :')

Di akhir-akhir masa kuliah gue ini entah keinginan ikutan program ke luar negeri malah memuncak di akhir-akhir, tapi bukan tentang conference atau congress dan semacamnya, tapi kegiatan volunteering. Yes gue lagi coba satu program yang namanya Youcan Global Heroes, tahun ini diadain di Nepal. Jadi inget Bhandari Upakar, salah satu temen pas World Congress IAAS di Indonesia dari Nepal yang terkenal sama lagunya Pisam Piriri (entah bener gak tulisannya), dia baik dan aktif banget, bahkan ketika beberapa acara tidak berlangsung dengan lancar, dia adalah salah satu dari anak-anak baik dari delegasi World Congress yang "Stay positive".

Nah disela-sela ngerjain motivation letter buat ikutan program Youcan ini, gue pengen nyobain nongkrong di salah satu cafe di Bogor, namanya Boogie-Home Sweet Home. Ini kali kedua gue kesini, yang paling favorite adalah Bingsunya alias shaved ice nya. Cafe ini emang ciri khasnya bersuasanakan korea bahkan playlistnya hampir semua korea. Not to mention gue juga suka korea banget, tapi tempatnya lebih cozy dan homie dibandingkan Mujigae misalnya restaurant yang sama-sama susasananya k-pop. Dan yang paling penting sih wifi dan colokannya ada dan banyak.



Menu yang paling gue suka selain shaved ice nya yaitu roti yang isinya sup jamur atau sup jagung, itu enak dan porsinya besar. Kalo kesini wajib banget bawa temen, satu menu roti itu kayaknya gak bakal sanggup kalo diabisin sendirian. Kalo masalah harga yaa, sesuai lah sama rasanya, tapi beberapa menu dirasa sedikit mahal buat yang cemilan-cemilannya kayak onion rings. Tapi tetep worth it buat berlama-lama disini. Nah gedung Boogienya sendiri itu jadi satu sama bakery yang jual cemilan-cemilan tradisional, jadi nambah gak mau pindah karna pilihan cemilannya banyak banget. Next time mungkin gue bakal review tempat nongrong buat skripsian yang lain ya, thanks yang udah baca blog gue :)



curhat

Tentang kepribadian

1/09/2017

Wah ternyata udah setahun gak ngeblog ya. Sayang banget tahun 2016 gak ada post yang gue tulis. Melihat sudah semakin maraknya mini-blog seperti twitter dan instagram, dan bahkan LINE sekarang udah punya timeline, rasanya berat sekali untuk menulis kembali di blog ini. Inget banget dulu pernah sempet nerd banget ngurusin blog, walaupun blog pertama bukan disini tapi di wordpress, dan bisa ngabisin sampe 4 jam non-stop demi nyari html yang gak work. 

Kenapa kepikiran ngeblog lagi? awalnya sebenernya dari lagi ngepoin salah satu Youtuber kesukaan gue namanya Gita Savitri Devi. Mungkin yang membuat orang-orang kagum karna dia kuliah di Jerman, sendirian dan hampir gak pernah balik ke Indonesia tapi bisa gitu survive. Padahal dia itu sama-sama masih kuliah tingkat akhir kayak gue, sama-sama introvert tapi nerd dalam berkreasi, tapi cara berpikirnya udah luas banget dan bisa ngejabarin dari beberapa sisi yang dia liat.

Karna salah satu post terbarunya ngungkit-ngungkit dia itu tipe INTJ, gue jadi penasaran lagi apa tipe kepribadian gue yang sebenernya 3 tahun lalu mungkin lebih gue pernah juga nyoba ngetes, dan hasilnya tetep sama INFP-T. Tadinya gue ngerasa hasilnya akan beda karna lingkungan dan cara berpikir gue mungkin tidak sama dengan apa yang gue alami dulu, dan lagi mungkin karna kemampuan nalar gue dalam bahasa inggris tidak sedalam gue setelah masuk kuliah. 

Dan kali ini gue mencoba untuk lebih serius memahami penjelasan yang ada di web. Gue tidak mengiyakan semua yang diutarakan dalam web ini ya, gue disini ingin membandingkan aja dengan apa yang bener-bener gue alami, dan mungkin menjadikan gue paham dengan apa yang dijelaskan. Dan ini hasilnya kalau dilihat dari angka.



Bagi yang belum pernah coba tes kepribadian 16personalities ini bisa coba klik link ini, tesnya gampang banget kok pertanyaannya singkat dan gak banyak, cukup luangin waktu 5-10 menit sudah keluar hasilnya.

Dan sekarang gue mau bandingin apa aja sih hasil yang tertera di penjelasan INFP dibandingkan sama kepribadian gue yang selama ini gue rasakan

We Know What We Are, but Know Not What We May Be
Yang ini setuju banget, gue tau gue itu tipenya seperti apa, gue nyaman dilingkungan seperti apa, mengerti bagaimana harus memosisikan diri, tapi jalan gue ke depan seperti kebingungan, mau ini mau itu tapi tanpa planning. Tapi dibeberapa penjelasan menurut gue masih kurang cocok dengan apa yang gue rasain, salah satunya INFP sering dikaitkan dengan personality diplomat yaitu berprinsip dan kritis. Jujur dulu gue sempet coba ikutan MUN (Model United Nation) dimana para peserta delegasi diberikan kesempatan untuk menjadi diplomat kecil dalam suatu simulasi UN. Mungkin memang karna gue kurang mendalami peraturan-peraturan yang ada jadi disana gue kurang bisa beradaptasi dengan orang-orang yang terlalu dominan, bisa dibilang gue tidak bisa berpolitik secara menyeluruh, hanya kepada orang-orang yang menurut gue punya cara berpikir yang sama saja yang membuat gue open untuk diajak brain-washing. Dan dipenjelasan INFP juga ada keterangan bahwa "they are considered gifted when it comes to learning a second (or third!) language", I think it is not true at all haha. Gue orangnya bener-bener twice learner, dimana gue harus belajar dua kali lebih banyak dibandingkan orang lain baru bisa memahami dengan benar. Apalagi bahasa. Pendidikan bahasa jerman pas SMA aja gue give up, sekarang suka bahasa korea cuma gara-gara nonton drama :')

Listen to Many People, but Talk to Few
Ya, kalo bisa dibilang gue punya banyak banget temen asik buat main. Gue seneng main, seneng nyobain sesuatu yang baru rame-rame, seneng ngikutin perkembangan orang-orang, tapi gue gak tau ke siapa gue harus ngobrolin masalah spesifik. Even ke orang tua gue sendiri. Contohnya aja masalah cowok, masalah politik, masalah keluarga. Thats it. Padahal orang lain kayaknya gampang gitu cerita, tapi gue selalu merasa gak terlalu penting untuk diceritainlah, atau 'ah pasti dia beda pendapat sama gue' 'mending gak usah berdebat deh'. Dan bener banget kalo kata orang-orang, kalo introvert itu lebih aktif di dunia maya. Ekstremnya adalah gue bahkan sempet nyobain aplikasi android namanya secret yang isinya abege-curhat masalah percintaan. Cuma buat minta saran apakah apa yang gue pikirin sama gak sih sama orang-orang diluar sana.

Mediator conclusion

Sebenernya masih banyak banget penjelasan yang dikasih diweb, tapi kayaknya bakal kepanjangan, mungkin kalian yang belum nyoba bisa nyoba dan baca dulu penjelasannya. Kalo ada yang sama tipe personality-nya comment dong disini, siapa tau bisa sharing, sama gak sih pendapat gue sama apa yang kalian rasain? :)

btw salah satu INFP yang terkenal membuat gue mengubah header blog gue, dia yang bikin puisi


"All that is gold does not glitter; not all those who wander are lost; the old that is strong does not wither; deep roots are not reached by the frost." - J. R. R. Tolkien. 

Gue hanya mengutip salah satunya dengan harapan walaupun gue anaknya sering jalan-jalan dan dreamer banget, blog ini bisa membantu gue mengarahkan kemana sih sebenernya hidup gue berjalan. Terima kasih ya temen-temen yang udah sabar membaca postingan panjang ini :)